Doa Bilqis Ratu Saba

Allah swt menganugerahkan sebuah kerajaan tiada banding kepada nabi Sulaiman as. Bangsa burung pun berada di dalam kekuasaan beliau as. Pada suatu hari nabi Sulaiman tidak melihat burung Hud-hud di antara burung-burung yang lain. Tidak berselang lama burung Hud-hud kembali dan berkata: Aku membawa sebuah berita dari tanah Saba. Di sana kekuasaan disetir oleh seorang wanita dengan berbagai macam sarana dan tahta yang agung sementara penduduknya bersujud di hadapan matahari.

Nabi Sulaiman menulis sepucuk surat kepada ratu wilayah tersebut dan diantar oleh burung Hud-hud. Ratu Saba setelah berunding dan bermusyawarah dengan para menteri, mengirimkan sebuah hadiah untuk nabi Sulaiman as yang tidak diterima oleh beliau as.

Setelah berselang beberapa lama dan melalui beberapa tahapan, ratu Saba melakukan perjalanan ke kerajaan nabi Sulaiman as dan memasuki istana beliau as dan dengan pertanda taubat dan iman mengatakan:

Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah berbuat lalim terhadap diriku dan aku berserah diri bersama Sulaiman kepada Allah, Tuhan semesta alam.[1]


[1] QS. An-Naml [27]: 44.